HUBUNGAN FAKTOR LINGKUNGAN FISIK DENGAN KEPADATAN LARVA AEDES AEGYPTI DI KECAMATAN RANTEPAO KABUPATEN TORAJA UTARA

SALEMPANG, NATALIA (2020) HUBUNGAN FAKTOR LINGKUNGAN FISIK DENGAN KEPADATAN LARVA AEDES AEGYPTI DI KECAMATAN RANTEPAO KABUPATEN TORAJA UTARA. Skripsi-S1 thesis, Universitas Hasanuddin.

[thumbnail of Cover]
Preview
Image (Cover)
20_K11116045_Cover1.jpg

Download (4kB) | Preview
[thumbnail of Bab I dan II] Text (Bab I dan II)
20_K11116045(FILEminimizer)_1-2.pdf

Download (1MB)
[thumbnail of Daftar Pustaka] Text (Daftar Pustaka)
20_K11116045(FILEminimizer)_Daftar Pustaka dan Lamp..pdf

Download (2MB)
[thumbnail of Full Text] Text (Full Text)
20_K11116045(FILEminimizer) ..................... ok.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (3MB)

Abstract (Abstrak)

Penyakit demam berdarah merupakan penyakit yang berbasis lingkungan. Salah satu faktor lingkungan yang mempengaruhi penyakit DBD adalah suhu, kelembababan, curah hujan dan habitat perkembangbiakan. Suhu udara adalah ukuran besaran yang menyatakan derajat panas dingin suatu udara lingkungan tersebut dan alat yang digunakan untuk mengukur suhu adalah termometer sebagai patokannya dengan besaran °C (Derajat celsius). Kelembaban adalah jumlah keselurahan uap air yang berada dalam udara. Curah hujan yang tinggi juga memengaruhi perkembangbiakan nyamuk Aedes aegypti. Curah hujan yang tinggi akan mengakibatkan volume genangan air semakin banyak sehingga dapat menjadi tempat perkembang- biakan
nyamuk Aedes agypti. Habitat merupakan tempat perkembangbiakan nyamuk yang memengaruhi keberadaan larva Aedes aegypti. Habitat perkembangbiakan nyamuk
terbagi atas tempat penampungan air yang digunakan sehari-hari, tempat penampungan
air yang tidak digunakan sehari-hari dan tempat penampungan air alamiah.
Tujuan dilakukannya penelitian ini yaitu untuk mengetahui jenis larva yang
ditemukan, dan untuk mengetahui hubungan suhu, kelembaban, curah hujan serta
habitat perkembangbiakan dengan kepadatan larva Aedes aegypti. Jenis penelitian
yang digunakan adalah observasional dengan desain cross sectional. Jumlah responden yaitu sebanyak 70 responden. Pengolahan data dilakukan dengan menggunakan komputer melalui program SPSS. Selanjutnya analisis yang digunakan untuk mengetahui hubungan variabel dependen dengan variabel independen yaitu menggunakan analisis Chi square. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada hubungan antara kelembaban udara di dalam dan di luar rumah p=0,02, dan habitat perkembangbiakan p=0,003, dengan kepadatan larva Aedes aegypti. Tidak ada hubungan antara suhu udara di dalam dan di luar rumah p=0,3, curah hujan 480.7 mm dengan kepadatan larva Aedes aegypti. Peneliti menyarankan agarmasyarakat lebih memperhatikan kebersihan tempat penampungan air, menutup tempat penampungan air dengan rapat, dan menjaga kebersihan lingkungan rumah dengan menyingkirkan barang-barang bekas yang memungkinkan dapat menampung air untuk perkembangbiakan nyamuk Aedes

Item Type: Thesis (Skripsi, Tesis, Disertasi) (Skripsi-S1)
Subjects: R Medicine > RA Public aspects of medicine > RA0421 Public health. Hygiene. Preventive Medicine
Depositing User: Unnamed user with username erwiyanti
Date Deposited: 03 Dec 2020 00:23
Last Modified: 03 Dec 2020 00:23
URI: http://repository.unhas.ac.id/id/eprint/390

Actions (login required)

View Item
View Item